Apabila ingin meminta bantuan ataupun pertolongan kepada seseorang, maka yang pertama kita lakukan adalah menjalin komunikasi dan hubungan baik kepada sesorang yang kita minta pertolongan .Dengan demikian komunikasi dan hubungan baik adalah faktor utama dalam meminta pertolongan.Agar komunikasi itu lancar dan cepat maka memilih sarana komunikasi adalah faktor penting lainya.Sarana komunikasi yang canggih tentu akan mempermudah sampainya pesan yang disampaiakan ( meminta pertolongan ) kepada yang dimnta pertolongannya.Jadi faktor lain yang membantu lancarnya pertolongan adalah sarana alat komunikasi yang baik.

Demikian juga ketika kita ingin meminta pertolongan Allah hal pertama yang kita lakukan adalah menjalin komunikasi dan hubungan baik dengan Allah,serta memakai sarana yang handal agar pesan kita sampai ke Allah.Setelah kita mengetuk pintu Taqwallah,terbukalah jalinan mesra hamba dan Tuhannya,dan shalat sebagai sarana komunikasi dengan Allah.Ketika kita membawa beban hidup dan perlu pertolongan maka pesan itu bisa disampaikan lewat shalat

Shalat adalah hubungan dua arah antara manusia dengan Allah dengan cara yang telah diajarkan Allah kepada para rosulullahn, ibadah ini memilki kedudukan penting dalam menjalin komunikasi dengan sang khalik,sehingga ibadah ini sebenarnya ibadah yang diperintahkan Allah kepada hambanya, untuk kepentingan si hamba tersebut,dan tentu saja bukan untuk kepentingan Allah.

Bahkan Allah memanggil langsung Rosulullah,memerintahkan sholat kapada umatnya.Pesan yang disampaikan langsung ini memberikan arti rahasia bahwa solat mempunyai kedudukan penting.Allah menunjukan sifat Kasih dan sayang kepada hambaNya karena perintah solat bermanfaat untuk hambaNya dan diperintahkan langsung tanpa melalui Jibril,ketika isro’mi’roj, perjalan malam dari masjidil haram ke masjidil aqso ,hingga ke langit.Karena pentingnya shalat ni ,saat akhir hayatnya rosulullah berwasiat:"SHALAT SHALAT, SHOLAT, SHOLAT,….. BEGITU JUGA HAMBA SAHAYAMU

Setiap muslim sudah tahu bagaimana shalat dilakukan, bagi yang belum tahu mohon dibaca kembali buku buku tentang shalat.penulis yakin banyak muslim telah menjalakan ibadah ini, tetapi bagaimana kedudukan shalat kita? apakah shalat kita telah memenuhi persyaratan lahir maupun bati? itulah hal yang harus kita teliti kembali,agar supaya shalat menjadi sarana mendatangkan pertolongan dan mempunyai dampak positif seperti yang dimaksud Allah dalam surat al Ankabut 45 :"……Sesungguhnya shalat iu mencegah dari ( perbuatan ) keji dan mungkar……..

Makna shalat

حَافِظُواْ عَلَى الصَّلَوَاتِ والصَّلاَةِ الْوُسْطَى وَقُومُواْ لِلّهِ قَانِتِينَ –

"Peliharalah semua shalatmu dan shalat wustho, berdirilah untuk Allah (dalam shalatmu) yang khusuk ( AL BAQOROH:238).

Makna lahiriah dari solat diajarkan oleh rosul mulai dari: takbir; ruku; sujud; salam dan sebgainya, seperti diajarlkan dalam ilimu fiqih,namun pada hakekatnya sholat adalah ibadah yang melibatkan kegiatan semua element manusia artinya tidak saja melibatkan panca indera tapi juga hati yang bersifat rohani.Memelihara sholat berarti memelihara ibadah itu dari kegiatan bersifat lahiriah dan hati sebagai kegiatan bersifat rohaniah.

Jadi apabila ibadah ini dipelihara dan dilaksanakan dengan benar maka akan tumbuh makna yang mempunyai pengaruh positif seperti yang dimaksud dalm alqur’an yaitu sebagai sarana permintaan hamba kepada Tuhannya,alat komunikasi dengan Tuhan, dan sarana perjalan rohani menuju Allah.sehingga berperan sebagai pengendali,pencegah kemungkaran manusia.dan menjadi jalan menuju pintu pertolongan Allah kepada hamabNya.

Penulis melihat sendiri seorang ulama yang diberi pertolongan Allah dibukakan hijab dikaruniai ilmu, ilham dan pertolongan lansung oleh Allah melalui sholat.Ketika itu seorang tamu datang ke rumah ulama ini,mengatakan bahwa saudaranya sakit berat tiba tiba muntah darah dokter sudah menyerah,akhirnya tamu ini minta pertongan Allah melalalui ulama itu.kemudian beliau memberikan air yang telah didoakan kepada Allah agar disembuhkan dari penyakitnya, serta diberi amalan doa untuk meminta langsung kepada Allah, berkat pertolongan Allah, saudara tamu itu disembuhkan.si tamu bertanya apa ada yang membuat sakit saudara saya kyai:katanya.dengan senyum khasnya ulama itu menjawab :"Tak usah engkau bertanya kenapa sakit yang penting sakitnya sembuh mohonlah pada Allah"pasti dikabulkan:jawab sang kyai menyejukan hatinya.Beberapa hari kemudian, setelah shalat dhuha.Beliau memanggil saya katanya : tolong keluar sebentar dan bersihkan garam garam yang ada dipintu depan pagar.Saya binggung kenapa beliau perintahkan ini? Ada apa.Setelah saya keluar ternyata ada seorang lewat dan menabur garam didepan rumah sang ulama itu.Usai melaksanakan perintahnya saya bertanya kepada ulama itu apa yang terjadi, belau ceritera : "setelah aku shalat tadi aku diberi petunjuk Allah seperti aku perintahkan kepadmu itu,bahwa orang tersebut membawa garam yang diberi mantra dukun sesat untuk melumpuhkan aku,karena aku telah memberi petunjuk melawan ilmu santetnya subhanallah Allah telah melindungiku dari kedholiman hambaNya.Itulah salah satu hikmah shalat,Sebagai saluran pertolongan .dan sarana Allah memberi petunjuk kepada hambaNya yang saleh..

SHOLAT YANG BERKWALITAS

Firman Allah : "Peliharalah shalat dan shalat wustha………"firman ini oleh Abdul qadir al Jilani rohimaullah diartikan sebagai shalat secara zahir dan shalat wusta (hati), secara zahir shalat dilakukan secara berdiri, membaca alfatihah ruku’, sujud, duduk antara dua sujud dan seterusnya, gerakan dalam shalat ini melibatkan anggota badan ,inilah shalat jasmani atau fiskal.Disebut dalan firman itu shalawati (segala shalat) yang mengandung arti jamak, dan tidak disebutkan Shalah itulah shalat bagian pertama dari firman itu.

Bagian kedua dari firman itu adalah shalat wustha,maksudnya adalah shalat hati, Abdulqadir al jilani rohimaulah menjelaskan; wustha dapat diartikan tengah karena hati terletak ditengah yaitu ditengah diri,maka dikatakan salat wustha sebagai shalat hati dengan tujuan mendapatkan ketentraman dan kedamaian hati .Shalat dan ibadah yang sebenarnya adalah shalat dan ibadah hati bila hati tidak khusuk atau tidak konsentrasi maka shalat jasmaninya berantakan sehingga shalat tersebut kurang berkwalitas atau berbobot.Oleh karena itu shalat berkwalitas berarti solat dengan hati yang khusuk

Komunikasi dengan Allah berarti komunikasi dengan yang maha gaib ,atau bersifat rohani,hati memegang peran penting dalam shalat.Bila hati tidak baik maka jasmaninya tidak akan baik artinya shalatnya menjadi kacau.Memperbaiki shalat berarti memperbaiki kondisi hati sehingga jasmanipun jadi baik,demikian juga rukun dan syaratnya harus sesuai syariat.

Jadi shalat dianggap sempurna bila zahirnya memenuhi syarat syarat hukum fiqih dan batiniyahnya memenuhi syarat sayarat amalan batin.

SHALAT DALAM KEHIDUPAN

Marilah sejenak meniliti diri masing masing , perhatikan rutinitas kegiatan sehari hari .bangun tidur,makan minum bekerja mencari nafkah atau belajar dan kegiatan lanya kemudian pulang istirahat,tidur .Dari hari kehari bulan kebulan dan tahun ketahun bahkan seterusnya rutinitas ini kita jalani,SHALAT kita terselip dalam rutinitas kehidupan SEHARI HARI.

Bila rangkaian kegiatan aktivitas seperti dfiatas dilakukan setiap hari tanpa ingat kepada Allah kira kira bisakah shalat kita khusuk? sudah pasti jawabnya adalah tidak.Aktivitas dan kegiatan sehari hari kita harus selalu ingat kepada Allah,berusaha sebanyak mungkin mengingat Allah,karena hal ini akan berpengaruh kepada kadar khusuknya shalat kita.Banyak sedikitnya serta dangkal atau dalamnya mengingat Allah ,langsung berakibat pada kwalitas dari shalat .Kekhusukan dan kedekatan kita dengan Allah pada waktu shalat adalah refleksi ke ingatan kita kepada Allah dalam kehidupan sehari hari.

Memahami kwalitas shalat dan usaha meningkatkan kwalitas shalat ,berarti memahami daya daya ruhani di alam pikiran dan daya daya rohani di alam hati dalam pelaksanaan shalat, shingga shalat yang bersifat tafakur menjadi ke tahanut (meditasi, semedi, khusuk).Dengan demikian kita siap siaga jika pada saat yang tak terduga Allah swt berkenan mengutus malaikat untuk memberi bisikan ke dalam hati baik yang berupa petunjuk dan pimpinan .pertolongan atau lainya yang cukup lembut

Apakah ada cara untuk memperbaiki tingkat INGAT kita kepada Allah?jawabnya adalah ADA.Yaitu jika kita melaksanakan sesuatu dengan NIAT,ikhlas semata mata karena ALLAH.Niatkan segala sesuatu sebagai IBADAH kepada ALLAH semata tidak karena lainya.Kita berangkat kerja niatkan diri untuk ibadah kepada Allah,memenuhi kewajiban tanggung jawab kepada penghidupan keluarga,ketika berangkat sekolah niatkan diri untuk beribadah karena kewajiban setiap hamba Allah untuk menuntut ilmu agar menjadi umat yang mulia.Pendek kata setiap kegiatan hanya semata karena Allah.Selingi setiap mulai dan mengakhiri kegiatan dengan do’a.Mulai belajar atau bekerja dengan doa"YA ALLAH LIMPAHKAN REZEKI ATAU ILMU KEPADA AGAR AKU BISAMEMENUHI KEWAJIBANKU SEBAGAI HAMBA MU:MOHON SELAMAT; MOHON PETUNjUK; MOHON PIMPINAN DAN BIMBINGAN DLL.atau doa lainya.Jika hal ini kita kerjakan berarti berusaha sebanyak mungkin berkomunikasi dengan Allah.Pengaruhnya adalah ketika kita mendengar azan ,seketika itu ingat kepada Allah,sehingga ada komunikasi,bila tidak mendengar azan maka hati bertanya apakah sudah azan?,pertanyaan ini menunjukan telah terjadi komunikasi dengan Allah,demikian seterusnya bila kita berwudlu,memasuki solat dari takbiratul ikhrom sampai salam akan terjadi komunikasi dengan Allah.diteruskan setelah selesai solat berdoa merupakan dialog komunikasi seoarang hamba kepada tuhannya..sampai kita selesai shalat dan kembali bekerja kita ushakan komunikasi dengan Allah dan selalu mengingat Allah,

Dalam keadaan normal shalat dilakukan dengan melibatkan semua aparatur tubuh,alam pikiran ,dan hati manusia yang sedang melaksanakna solat,menjadi aktif’Gambaran kondisi orang salat dapat digambarkan ditabel :

Salat type satu

Adalah shalatnya imam,seperti seorang pemimpin,imam selain memikirkan dirinya juga harus memikirkan makmumnya,pemusatan perhatian kepada Allah disertai dengan aktifitas pikiran,ingatan dan lain lain terhadap kepentingan makmum ,suara mereka dibawa meghadap Allah, imam sebaiknya faham bahasa arab.

Shakat type dua

Shalat type 2 ini adalah shlatnya seorang yang tak faham bahasa arab,akan tetapi sepeti kita ketahui bahwa shalat memakai bahasa arab, sehingga paham atau tidak seorang yang melakukan sholat harus mengucpkan kata kata arab.karena tidak mengerti kata demi kata, ia tak berfikir mengnai isi dan makna yang diucapkan berarti pikiranf, pancainderanya aktif atau pasif tergantung kemampuan konsentrasi.Pemusatan perhatian ditujukan kepada ingatan hafalan maka perasaan pasif,ia tidak bicara dengan hatinya sebab tak tahu arti kata kata yang diucapkan sehingga hatinya pasif.

SHALAT TYPE TIGA

Shalatnya orang orang yang menangis atau bergembira (syukur) dihadapan Allah.adalah termasuk solat type ini.Ia mengucapkan kata kata bahasa arab dan tidak mengerti artinya.Ketika mengucapkan "ALLAHU AKBAR" atau baca Alfatihah,asal membaca ( hafalan ).sehingga ingatan aktif, kemudian ia menumpahkan perasaan duka atau gembira dihadapan Allah,tetapi tidak seirama atau sejalan dengan ucapan mulutnya.hati dan pikiran tidak seirama dengan uacapan ucapanya.

SHALAT TYPE EMPAT

INILAH SHALAT YANG KITA DAMBAKAN YAITU SHALAT YANG KUSUK, sholat yang dapat melambungkan ruh kita ke hadirat Allah dan seolah olah kita bertemu dihadapanya (bukan bersatu ),shalat yang dapat berkomunikasi dengan Allah sehingga Allah memberi jawaban atas segala pertanyaan dan beban hidup kita, pertolongan, bisikan hati, ilham, petunjuk dan pancaran cahaya Illahi dapat kita rasakan atau kita tangkap dalam hati,Segala yang ia tumpahkan lewat ucapan mulut atau hanya dalam hati adalah isi hati, ucapan suara hati kandungan hati.Hatinya aktif berbicara memanjatkan kata kata kepada Allah, pikiran dan ingatanya aktif saat mengucapkannya,namun setelah konsentrasi berhasil pikiran dan ingatan jadi pasif,saat hati bicara dengan bantuan pikiran dan ingatan, tercapailah konsentrasi (tafakur),kemudian pikiran dan ingatnya jadi pasif ,sehingga tercapai keadaan tahanut (semedi) seperti yang digambarkan oleh :KH.Syamsul Alam (1996) ..Menurut beliaua shalat type ini adalah tingkat shalat maksimal yang dapat dicapai oleh manusia,biasanya orangnya paham bahasa arab,tetapi shalat type ini bisa juga dicapai orang yang tidak paham bahasa arab,pada waktu hubungan hatinya dengan Allah sesudah selesai salam,yaitu pada waktu zikir dan munajad.

MELATIH SELALU INGAT KEPADA ALLAH

Sudah Sepantasnya jika ingin menjalankan shalat type 4,agar supaya selalu mendapat perlindungan pertolongan dan pemeliharaan Allah.Marilah sama sama penulis belajar meningkatkan ingat kita kepada Allah sehingga salat kita menjadi type 4.

Setiap memulai aktifitas bekerja, belajar, berwisata dan aktifitas lainya ucapkan dalam diri dengan bahasa yang dimengerti ATAU lebih baik dengan bahasa al qur’an ,arab yang dimengerti artinya: BISMILLAHIR ROHMANIRROHIIM "(dengan nama Allah yang pengasih lagi maha penyayang) dan bila mengahiri aktifitas ucapkan : ALHAMDULILLAH HIROBIL ‘ALAMIN ( segala puji bagi Allah seru sekalian alam )

Cara yang sederhana dalam meningkatkan ingat kepada Allah lakukan kebiasaan ini sampai minimal 40 hari berturut turut dan rasakan apa yang terjadi

About these ads